06/09/2016

Polda Metro Jaya Selidiki Dugaan Pizza Hut Kadaluwarsa



IDINDO.com - Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Moechgiyarto memerintahkan Subdit Sumdaling Ditreskrimus Polda Metro Jaya untuk menyelidiki dugaan penggunaan bahan baku kedaluwarsa oleh Restoran Pizza Hut.

Kasubdit Sumdaling Ditreskrimsus Polda Metro Jaya AKBP Sutarmo mengatakan, penyelidikan tersebut akan dilakukan di semua gerai restoran tersebut di wilayah Jabodetabek.

"Walaupun sudah ada dari Bareskrim, tapi arahan dari Kapolda, kami akan cek. Proses penyelidikan lagi untuk seluruh wilayah Jabodetabek. Dimungkinkan itu masih terjadi," ujar Sutarmo di Mapolda Metro Jaya, Selasa (6/9/2016).

Sutarmo menyampaikan, penyelidikan tersebut akan dilakukan mulai dari gudang pusat hingga gudang di setiap cabang Pizza Hut.

Nantinya, polisi akan mengecek mekanisme pendistribusian bahan makanan di restoran tersebut.

"Tujuannya untuk mengtahui persisnya di mana terjadinya (perpanjangan) exipired date terjadi," ucap dia.

Seperti dikutip Tempo.co, restoran waralaba Pizza Hut, Pizza Hut Delivery (PHD), dan Marugame Udon diduga pernah menggunakan bahan pangan kedaluwarsa.

Dalam dokumen yang diperoleh Tempo dan BBC Indonesia, tertulis puluhan paket bahan makanan yang dipakai ketiganya.

Paket itu terbagi ke dalam belasan jenis bahan. Salah satu bahan itu adalah bonito powder atau tepung bonito yang digunakan untuk perasa ikan.

Ada 12 paket tepung bonito yang masa simpannya ditambah melewati tanggal kedaluwarsa.

Presiden Direktur PT Sarimelati Kencana atau Pizza Hut Stephen McCartney membantah bahwa pihaknya menggunakan bahan kedaluwarsa ke dalam makanan yang disajikan.

Stephen mengatakan, mencari keuntungan sudah pasti dilakukan oleh perusahaan.
Namun, lanjut dia, pihaknya tidak berkompromi dengan keuntungan jika sudah menyinggung keamanan makanan.

Sementara itu, Presiden Direktur PT Sriboga Raturaya, Alwin Arifin, mengakui bahwa Bareskrim Polri tengah melakukan penyelidikan terkait hal tersebut.

Sumber : Kompas.com

SHARE THIS

Author:

0 komentar: